Tips Taruhan Piala Dunia untuk Babak 32

taruhan

Banyak orang Amerika gagal menyadari betapa besar acara Piala Dunia di tingkat global, tetapi untuk meletakkannya dalam perspektif, banyak buku olahraga mengharapkan Piala Dunia 2014 menjadi acara taruhan tertinggi sepanjang masa. Ya, lebih besar dari March Madness atau bahkan Super Bowl dalam hal jumlah uang yang dipertaruhkan.

Sementara sepak bola adalah olahraga paling populer di dunia, itu masih dianggap sebagai olahraga kelas  link alternatif dua oleh banyak orang Amerika, yang menganggap permainan ini sedikit membosankan. Persepsi itu sepertinya tidak akan berubah ketika skor putaran awal mulai masuk, karena banyak dari game tersebut cenderung memiliki skor rendah. Menggunakan Piala Dunia 2006 dan 2010 sebagai sampel, ada rata-rata 2,27 gol per pertandingan dalam tiga pertandingan grup. Pertandingan pertama yang dimainkan masing-masing tim cenderung memiliki skor terendah dari semuanya, dengan rata-rata 2,03 gol, sedangkan pertandingan kedua dan ketiga tim menghasilkan rata-rata 2,39 gol per pertandingan.

Ada beberapa alasan mengapa pertandingan grup cenderung memiliki skor rendah. Yang pertama adalah mayoritas pemain di tim Piala Dunia berasal dari berbagai liga profesional dan belum banyak memiliki kesempatan untuk bermain bersama rekan satu tim mereka. Sama seperti olahraga lainnya, dibutuhkan waktu untuk membangun chemistry dan kekompakan dan tim tidak akan mencapai puncaknya secara kolektif sampai nanti di turnamen.

Alasan kedua adalah bahwa tim menyadari pemain ofensif terbaik lawan mereka dan dapat menempatkan pemain bertahan terbaik mereka, yang akan membatasi efektivitas mereka. Bintang ofensif cenderung mencoba dan melakukan terlalu banyak secara individu, karena mereka belum membangun chemistry yang diinginkan dengan rekan satu tim mereka. Ini terutama berlaku ketika Anda memiliki dua tim bagus yang bermain satu sama lain, karena ada banyak bek berbakat di kedua regu yang mampu memainkan pertahanan mematikan.

Alasan lain mengapa game-game ini memiliki skor rendah adalah cara turnamen diatur. Ada 32 tim yang lolos ke Piala Dunia dan mereka ditempatkan di delapan grup. Setiap tim memainkan tiga tim lainnya di grup mereka dan dua tim teratas di setiap grup maju ke babak sistem gugur, yang merupakan format eliminasi tunggal. Tim diberikan tiga poin untuk kemenangan dan satu poin untuk seri dalam permainan grup dan selisih gol digunakan untuk tie-breaker.

Di setiap grup ada perbedaan besar dalam bakat dan ketika tim yang lebih lemah memainkan tim yang kuat, hal pertama yang ingin dilakukan oleh tim yang lebih lemah adalah menghindari ledakan, yang tidak hanya merugikan di klasemen, tetapi juga di selisih gol. Tim-tim ini akan sering keluar dan memainkan permainan yang sangat defensif dan tidak berusaha keras untuk mencetak gol, tetapi sebaliknya mengerahkan seluruh energinya untuk menjauhkan lawan dari papan skor sebanyak mungkin. Tim seperti itu mungkin lebih dari senang dengan kekalahan 1-0 melawan pembangkit tenaga listrik dan dapat terus memainkan permainan yang berpikiran defensif jika mereka tertinggal satu gol.

Saat permainan grup berlanjut, petaruh perlu menyadari apa yang dibutuhkan masing-masing tim untuk maju. Sebuah tim lemah yang membutuhkan kemenangan dua gol di pertandingan ketiga mungkin akan habis-habisan menyerang, yang juga dapat membuatnya rentan untuk membiarkan beberapa gol, yang merupakan salah satu alasan mengapa game kedua dan ketiga cenderung melihat sedikit peningkatan skor dibandingkan dengan game pertama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.